0

Arti nama


Tadi iseng nyari arti nama ku, begini ni katanya...


IRNA SUSRIANTI



Mengandung Arti:


- Kerusakan, kebinasaan dan kematian
- Bengis, ketus dan kedukaan
- Kekuatan
- Rakus dan pamer kekayaan
- Pesta, kegembiraan dan pernikahan
- Kesedihan dan kekurang-sempurnaan
- Berkah Tuhan
- Kemasyhuran dan pernikahan
- Kesempurnaan dan kebaikan
- Kebodohan
- Berhasil dengan baik, cerdas dan beruntung


Beuuuh! kok rada2 ngeri gitu yak dan aneh juga. masa kebodohan, trus cerdas. kesedihan dan kekurangsempurnaan, tapi ada juga kesempurnaan dan kebaikan. halaaaaah... ga jelas ini kuis. lagian ngapain juga ikut kuis beginian irnaaa...???


0

HELLO


Tempat ini Gelap dan menakutkan. walau terus berlari. tak ada jalan keluar.
”Tolong... Tolong aku… Tolong dengar suaraku...”
kata-kata itu terus terngiang di telingaku.
Berteriak dengan sekuat tenaga.
Walau pita suaranya akan rusak sekalipun, ia tak peduli.
Hello… kenapa semua orang tak ada yang mendengar?
aku bingung
Atau itu hanya imajinasiku semata?
tapi tidak. suara ini begitu nyata dan menggetarkan jiwa.
Teriakan anak-anak yang tertindas dan sengsara,
karena peperangan yang dilakukan oleh orang-orang dewasa yang terlalu mementingkan ego-nya.
Sekali lagi, Hello…?
Mereka juga punya hak untuk hidup bahagia
jadi, tolong jangan rusak kedamaian mereka dengan perang biadab yang kau lakukan untuk merebut kekuasaan dan kekayaan.
yang ingin hidup tenang bukan hanya kau
tapi juga mereka.

0

KISAH SANG JIWA


Pernah seseorang menitipkan jiwanya pada kegelapan malam, sesosok jiwa yang mempesona menurutku, berharap sang jiwa tak kan pernah melihat kebusukan yang bersembunyi pada siang hari. Tapi sang jiwa tak mau terbelenggu, walau demi kebaikannya sendiri.

Ia melarikan diri dari peraduannya. menyongsong sang mentari yang bahkan tak mau bersahabat dengannya.

Sang jiwa belum juga puas. Ia berharap bisa bertemu dengan kedamaian di tengah bisingnya kota.

Tapi sayangnya ia gagal lagi. Sang jiwa mulai lelah, tapi ia tak menyerah.

Kemudian dia merasakan kesejukan dalam buaian sang bayu. Hanya saja semua itu tak berlangsung lama, karna sang bayu tiba-tiba marah dan segera beranjak meninggalkannya bersama debu-debu tak berdaya.

Lalu gerimis hujan mulai membasahi bumi.

Awalnya diaa merasa segar dilimpahi air dari langit itu, tapi lama kelamaan dia mulai basah kuyup dan merasa kedinginan.

Dengan langkah gontai sang jiwa berteriak dan memprotes pada samudera luas, tapi suaranya tenggelam bersama ombak di pantai.

Akhirnya sang jiwa yang sudah berubah menjadi sangat kumal dan lemah memutuskan akan kembali dalam pelukan malam, Bersembunyi disana, mengendapkan segala kesedihannya, membersihkan luka-luka yang ditinggalkan siang tadi dan membiarkannya mengering.

Tapi, ternyata sang malam tak mau lagi menerima tamu. Ia telah mengunci pintu terakhir.

Sang jiwa merasa sendiri saat ini, Tak memiliki siapapun yang bisa memeluknya saat ia jatuh. Akhirnya ia mengembara. mencari sesuatu yang mampu menopangnya.

Menggali ke sudut terdalam, menggapai ke angkasa terluas, namun ia tak juga menemukannya.

Dia mulai kehabisan tenaga dan tiba-tiba saja merasa sangat lelah dengan hidupnya. Ia tidak terpuruk, hanya saja begitu nelangsa.

Tapi perjalanan harus tetap dilanjutkan.

Saat dia akan menyerah..

Tiba-tiba, dia bertemu dengan sesosok jiwa lain yang begitu indah, begitu bercahaya.

Mereka bercerita tentang banyak hal, berbagi kesedihan, kebahagiaan, dan semua perasaan yang pernah hinggap di hatinya.

Saat itu sang jiwa sadar bahwa sosok inilah yang ia butuhkan. tapi tak satupun kata yang keluar untuk mengungkapkannya. Mereka sepertinya cukup memahami arti keberadaan yang satu bagi yang lain.

Cinta mereka begitu dalam dan hanya mereka yang mengerti. sang jiwa kembali menemukan roh nya.

kembali kuat dan tegar, kembali indah dan bercahaya seperti semula, cahaya yang mampu menerangi sekitarnya.

Kini sang jiwa sama sekali tak membutuhkan hal lain.

Ia merasa begitu lengkap dan utuh.



0
Untitled


Lagi-lagi Aku hanya bisa memandangnya dari jauh, tanpa ada kata yang terucap, tanpa senyuman indah, tanpa sapaan basa basi. Seandainya Aku diberikan kesempatan untuk memberikan penilaian, maka aku akan memberikan nilai 9 dalam skala 1-10, bisa dibilang dia mendekati sempurna, yaaa tentu saja sempurna versiku.

Dia begitu indah, begitu bercahaya dan menarik banyak perhatian dari sekitarnya.

Biasanya aku selalu puas dengan posisiku yang hanya bisa mengaguminya dari tempat dimana seharusnya aku berada, tapi hari ini entah apa yang kupikirkan, aku ingin sekali membuatnya sadar akan kehadiranku bagaimanapun caranya, termasuk dengan mencelakakan diri sendiri, gila memang. Tapi itulah faktanya.

Entahlah.. rasanya semua hal akan kulakukan hanya untuk bisa menatapnya dari dekat, dilemparkan ke neraka pun aku rela jika itulah satu-satunya cara supaya aku bisa mendengar suaranya dengan jelas.

Mungkin aku adalah seorang pendosa, tapi salahkah aku karena rasaku? Haruskah aku berbohong dan menipu diri sendiri? Kalau boleh jujur, ingin sekali aku lepas darinya, melupakan semua keindahan yang pernah kulihat, tapi sayangnya sebesar apapun usahaku, semuanya hanya sia-sia, dia bagai morfin dan semakin hari ketergantunganku semakin bertambah parah.

Hingga akhirnya pada hari ini, aku memberanikan diri untuk menghampirinya dengan cara yang tak terpikirkan oleh siapapun, aku tak mampu membendung berbagai khayalan yang bermunculan dalam otakku, mungkin ini pengaruh karena terlalu banyak menonton sinetron-sinetron tolol yang seringkali mengumbar harapan.

Aku sudah hafal kegiatannya sehari2, jam berapa dia bangun, sarapan, keluar dari rumah, dan kapan dia pulang, lama2 Aku merasa seperti seorang penguntit, Kalau saja FBI atau CIA mempekerjakanku, mungkin mereka akan mendapatkan data terlengkap yang pernah ada.

Begitu melihat mobilnya keluar dari pagar, aku langsung menabrakkan tubuhku didepannya, duniaku serasa berputar, Aku tak bisa melihat apa2, tapi anehnya tak sedikitpun terasa sakit, kalau cuma begini, setiap hari pun aku mau melakukannya, atau apa mungkin kendaraan itu belum sempat menabrakku dan aku sudah pingsan duluan karna terlalu gugup?

Seseorang mengangkat tubuhku kepangkuannya. aku berdebar, walaupun aku tak tau siapa yang melakukannya, semoga saja dia tidak menyuruh pak satpam melakukan hal ini, bisa menyesal setengah mati aku nantinya.

"Hey.. Kamu ga kenapa2 kan? tanya pria itu sambil menepuk2 pipi-ku. dan sumpah rasanya seperti dibelai dengan lembut, mungkin ini sedikit berlebihan, tapi itulah yang kurasakan.

Aku membuka mata, dan dia.. dia yang kudamba manatapku dengan khawatir, wajahnya persis berada satu jengkal dari wajahku, buru2 aku mengenyahkan pikiran untuk memeluk dan mencium bibirnya.

"Hey, kamu ga kenapa2 kan?" dia mengulang pertanyannya, lebih terlihat seperti meyakinkan dirinya sendiri. "sepertinya tadi mobil-ku belum sempat menabrakmu." lanjutnya lagi.

"Memangnya aku terlihat kenapa2 ya?" Akhirnya aku mampu juga untuk bersuara, walaupun agak sedikit tercekat di tenggorokan. sialan, saat pertama aku berbicara padanya kenapa suara ku malah aneh seperti ini.

Dia tertawa, tawa yang sangat indah, buru2 aku merekamnya di kepalaku, menyimpannya baik2, siapa tau ini adalah kesempatan pertama dan terakhirku untuk berada sedekat ini dengannya.

"Rasanya aku pernah melihatmu. tapi, dimana ya?" katanya tak yakin.

Aku hanya tersenyum, tanpa menjawab pertanyaan-nya, aku langsung bangun hendak pergi.

"Mau kemana? tanyanya kaget.

"Aku harus kembali, Cinderella cuma punya waktu sampai jam 12." ujarku dengan gaya yang sedikit dibuat2 seolah2 aku berasal dari negeri dongeng.

"Tapi ini kan masih jam 12 siang." katanya sambil tertawa.

"Cinderella yang ini berbeda. lebih spesial."

Dia tertawa lagi mendengar jawabanku, lagi dan lagi aku merekam ekspresinya, menyimpan apa yang bisa ku simpan sebelum dia harus ku lepas, ada kepuasan tersendiri ketika aku mampu membuatnya tersenyum, mungkin dia menganggapku seperti orang gila atau anak aneh yang kebetulan nyasar di depan rumahnya, tapi toh aku tak peduli, setelah yakin aku sudah menyimpan setiap detail yang ku butuhkan, aku langsung berlari meninggalkannya.

"Namamu siapaaa?" teriaknya.

Tapi aku sudah berlalu tanpa menoleh lagi kebelakang, aku tak pernah tau apakah dia langsung berbalik pergi, atau menatapku hingga menghilang dari penglihatannya.

Rasanya hati ini tak punya cukup ruang untuk menampung segala kebahagianku, aku merasa seperti putri dalam dongeng, walau cuma beberapa menit, tapi aku sangat menikmatinya. Tak bisa kupungkiri ada sedikit rasa senang ketika dia mengingatku, walau dia tak tau dengan pasti, itu malah baik bagiku.

Dia bagai matahari pribadiku, walaupun baginya mungkin aku hanya komet yang mengelilinginya dengan orbit yang tak biasa, tapi sesekali berada sangat dekat dengannya dan akhirnya menghilang lagi, tanpa dia sadari, aku adalah merkurius, planet kecil yang berada paling dekat dengan matahari, yang tak pernah berhenti mengitari dan menatapnya dengan penuh pemujaan.

"Darimana saja kamu nak? Tanya ibuku.

"Hanya jalan2 sebentar bu" jawabku.

"Cepatlah bersiap2, kita harus kerumah Bu Ratih sekarang, sudah telat."

Aku terdiam, aku harus kembali kerumah dimana aku menabrakkan diriku didepan pagarnya. tapi kali ini, aku bukan lagi seseorang yang kebetulan lewat, aku akan menjadi anak dari pembantu yang bekerja dirumah itu.

"Oya nak, tadi Parman datang kemari, katanya mau mengajakmu untuk memilih cincin perkawinan."

"Iya bu, " jawabku lirih.

Aku bagai disiram dengan air dingin ketika pikiranku penuh dengan impian2 bodoh yang takkan pernah jadi kenyataan, 3 bulan lagi Aku akan menikah dengan Parman, seorang supir dirumah majikan ibuku, dia baik dan dia mencintaiku, sangat mencintaiku malah, tapi itu tak cukup untuk membuatku mencintainya.

Tapi apalagi yang bisa kulakukan? Aku bahkan tak punya pilihan apa2. kami tidak berpacaran, entah ikatan seperti apa yang sekarang kami jalani.

Sebelumnya aku cukup puas dengan hidupku, kemudian aku bertemu dengannya, anak majikan ibuku yang baru pulang dari luar negeri, sejak pertama kali melihatnya, hatiku telah terperangkap, disetiap hela nafasku hanya dia yang selalu kuingat, aku terbelenggu oleh rasa cinta yang teramat besar, sampai2 aku melupakan jati diriku.

Tapi apalagi yang bisa kulakukan? Aku bahkan tak punya pilihan apa2. Aku hanya bisa menatapnya dari jauh, tak baik bagiku berada terlalu dekat dengannya, hanya akan membuat hatiku hancur dan aku tak yakin akan ada yang mampu membuatnya utuh kembali.

Entah suatu hari nanti aku akan bisa melupakannya dan mencintai suami-ku dengan tulus, aku benar-benar tak tau, aku bahkan tak tau bagaimana kisah ini akan berakhir.



*iseng-isengan dini hari (pengen nulis waktu dengerin Album Lily Allen (Alright, Still) dan Norah jones (Not too Late)


0
I really really really want this book!








0

Di Bangku Taman


Hari ini Aku ke taman lagi, tempatku menghabiskan waktu luang dengan segelas mocca float, cemilan, laptop, dan mp3 player, kembali duduk di bangku yang sama dan mencoba untuk menulis sesuatu. seringkali aku merekam apa yang kulihat, dengar dan rasakan lewat tulisan-tulisan sederhana. biasanya taman ini selalu bisa memberikan inspirasi bagiku.

Dibangku taman ini, pandanganku masih tetap sama seperti saat pertama kali aku menemukannya, tak ada yang berbeda. Ayunan didepan itu masih ada ditempat seharusnya dia berada, pohon yang melindungiku dari sengatan matahari pun masih berdiri dengan kokoh. bocah2 itu tetap bermain dengan ceria, dan teriakan ibu2 yang memanggil anaknya pun terdengar sama saja bagiku.




Satu2nya hal yang berubah hanyalah apa yang kurasa, semuanya tak lagi sama sejak kau memutuskan untuk pergi, membiarkanku menghabiskan cemilan2 ini sendirian, atau menenggak habis minuman favorit kita berdua, membiarkanku terduduk sendiri menikmati tempat ini dan pulang tanpa satu kalimatpun yang berhasil kurangkai.

Sejak kau pergi semua hal terlihat sama, tak ada lagi yang menarik, aku bahkan tak mampu berpikir. lidahku kelu, tanganku kaku, pikiranku buntu.

Ternyata aku salah,
yang menjadi inspirasi-ku bukanlah taman ini.
Tapi kamu.

Aku bertanya2 bagaimana caranya aku masih bisa hidup tanpa kau disisiku? bagaimana mungkin tubuhku mampu bertahan tanpa jiwanya?

Tapi bagiku, kamu takkan pernah mati, kau akan selalu hidup dalam memori-ku.
Itulah alasan kenapa aku tetap kembali ke taman ini dan duduk di bangku yang sama.



*Iseng-isengan dini hari, inspired By : Pure Saturday - Di Bangku Taman
Back to Top