2
Valentine's Day
#pengakuan aku gak merayakan valentine, bukan karna apa2, tapi karna emang aku bukan type yang suka ngerayain ini itu, aku bahkan gak peduli. tapi gak mungkin (baca: gak pengen) nolak juga kalo dikasih coklat, haha. valentine itu tanggal 14 februari, tapi aku dan temen2 di Caritas Czech Republic dapat coklat, permen dan kartu di tanggal 13 februari, dikasih big boss. waktu aku nanya kenapa tanggal 13, alasannya karena itu hari senin, dan senin itu sucks. jadi dia pengen ngasih sesuatu biar agak menyenangkan.


isn't it sweet? sebenarnya ini bukan soal valentine-nya, tapi lebih ke hal-hal kecil yang dilakukan oleh atasan yang membuat karyawannya merasa dihargai, terlepas nanti si bos-nya marah-marah lagi atau enggak, tapi yang pasti hal kayak gini tuh menurut aku "sweet" banget. Soalnya jarang ngeliat yang kayak beginian kalo bos-nya orang indonesia, okelah kalo valentine itu katanya gak boleh dirayain, tapi lebaran? gak ada juga kan yang ngasih kartu begini. Jadi, siapapun yang nanti (atau sudah) jadi pemimpin, coba deh lakukan hal-hal simple kayak gini. it's nice.


2
Having Fun isn't a Crime

​Masih inget taun 90'an?? Jaman SD-SMP kita dulu yg pernah Trend?

*Artis cilik Bondan Prakoso (Lumba")
 Eno Lerian (Nyamuk nakal)
 Melisa (Semut-semut kecil)
 Meysi
 Trio Kwek2
 Agnes Monica

*Baca komik Doraemon, Dragon Ball, Kungfu Boy atau StoryBook Goosebumps dikelas sampe disita guru.

*Rebutan main Mesin Dingdong. Kalo yang tajir beli Nintendo, Sega, ato Gameboy buat main game Mario Bross sama Sonic.

*Ngabisin koinan di Telpon umum atw Wartel, PDKT sama kenalan.

*Pake jam G-shock

*Main Monopoli, Ular Tangga atw Kartu Hologram, Kuartet yg kalah d coret pake bedak.

*Maen TAMIYA sampe lupa waktu, akirnya Ortu dateng cariin ke trek tempat maen tamiya 

*Makan ANAK MAS dan coklat coki2 yang msi eksis sampe sekarang 

*Beli coklat Ayam Jago sama Wafer coklat merk SUPERMAN dan Makan Jagoan Neon biar lidah nya berubah warna warni.

*Setelah era sablon sama bordiran ALIEN atw Shuvit berlalu gantian pake baju ala POINT BREAK (Stussy, Mossimo, Billabong, Rip Curl,Volcom dll)

*Bangga make tas slempang bermerk KutaLines atau Dagadu

*Nonton KOTARO MINAMI jadi Ksatria Baja Hitam dan SaintSeiya Sama Power Ranger 

*Beli sepatu sekolah yang diblakangnya ada lampu nyala (LA GEAR)

*Ngumpulin TAZOS dari Chiki, Chitato yg banyak punya koleksi bangga

*Melihara binatang yang harus dikasih makan tiap hari dan ga harus beli kandang. Yup, TAMAGOTCHI.

*Ngumpulin kertas file lucu2 dan tuker2an sama temen.

*Gosip kalo dulu ada Pulpen narkoba yang wangi banget

*Make NECKERMAN anti SLIP or CARVIL dan diplesetin jadi “nyekerman”

*Ngerasa kurang gaul klo belum ngisi Diary punya temen "My Biodata". Naaah udah Senyum² sendirikan?? Jadi  inget masa dulu yah, masa paling Indah dibanding sekarang era 2000an, Kasian yaa adik2 kita sekarang, masa kanak2nya terenggut dan pada ALAY, kecil2 uda pake BB, iphone, Android, pakai lipstik, sok gaul bawa mobil bokap, minum" biar dibilang macho dll. Dewasa karbitan. Just share, biar kita inget serunyaa jaman dulu kita seperti apa dibanding sekarang.

Itu dia bbm yang dikirim temenku semalam. really? we want to bring these things up? mungkin sebagian besar anak 90an menganggap dirinya keren karna merasa beda sama anak-anak 2000an yang katanya punya masa kanak-kanak yang menyedihkan. pernah kebayang gak, saat kita ngomong gitu, di saat yang sama, anak-anak 2000an mikir "kasian anak 90an, permainannya masih jadul banget."

Gak ada yang salah saat kita ingin mengingat masa kecil yang menyenangkan, tapi hal itu akan menjadi salah saat kita menganggap bahwa apa yang kita jalani itulah yang paling baik. mungkin bagi kita, itu benar. tapi buat anak2 jaman sekarang, belum tentu. dulu kita menikmati lagu2 Bondan Prakoso dan Eno Lerian, saat ini mereka menikmati Justin Bieber dan Willow Smith. emang menurut kita Justin Bieber and "friends" kadang bikin eneg, ya wajar.. karna kita memang bukan pasar musiknya. menurut kalian, apa kita akan ngefans sama Bondan Prakoso atau Eno Lerian kalau pertama kali dengerin musiknya di usia sekarang?

Kita baca komik Doraemon, Candy-Candy, Sailor Moon, Goosebumps, atau nonton Ksatria Baja Hitam, dll. mereka juga punya, Naruto, Fairy Tail (anime), Spongebob, Harry Potter (90an akhir - 2000an awal), dll

Kita main Sega, mereka punya PS. Kita nulis diary, mereka nulis blog. Kita punya Tamagotchi, mereka juga melihara hewan di game online (eh, ini aku ya? hehe). kita makan coklat ayam jago, mereka makan Silverqueen. Dulu ada telpon umum atau wartel, sekarang henpon. sama aja kan? bedanya mereka lebih canggih aja.

Katanya anak jaman sekarang, kecil-kecil udah pake BB, iPhone, Android. so what? aku gak ngeliat ada yang salah dengan hal itu selama orang tua-nya bisa mengawasi anak-anaknya dalam menggunakan internet dan mengajarkan mereka untuk bertanggung jawab. katanya lagi anak jaman sekarang banyak yang "minum" biar keliatan keren. jaman dulu emang gak ada? kayaknya banyak juga deh.

Saat orang dewasa protes tentang tulisan alay, saat yang sama mereka melakukan hal yang serupa, God menjadi Gawd, Cool menjadi Kewl. aku juga gak suka baca tulisan alay, tapi harusnya saat orang2 dewasa protes,  paling gak.. mereka menulis dengan normal. terus banyak orang dewasa yang menyebut Blackberry sebagai Blackberry, bukan handphone. contoh "liat BB ku nggak?" atau "BB mu mau jatuh tuh", emangnya yang kayak begituan gak dianggap alay? kenapa gak bilang henpon aja? aku gak tau apakah iPhone dan henpon Android juga mendapat perlakuan yang sama atau enggak.

Jaman udah berubah, otomatis permainannya juga udah berubah, masa iya sih dari tahun ke tahun sama mulu. dan 1 hal lagi yang sering membuat aku bingung, kenapa kita terus merecoki anak2 jaman sekarang dengan kata2 "mereka gak sepantasnya dengerin musik ini, mereka gak sepantasnya menikmati permainan itu." terus? kita maksa supaya mereka main patok lele kayak jaman dulu? orang jaman dulu suka main yang begituan karna saat itu gak ada alternatif lain. dan kenapa terus2an mengatakan bahwa masa kanak-kanak mereka terenggut? pernah gak nanya ke mereka langsung? mereka ngerasa masa kanak-kanaknya terenggut gak? kalau mereka merasa bahagia dengan apa yang mereka jalani sekarang, ya gak ada masalah. suatu hari nanti, mereka juga akan menertawakan kekonyolan masa kecilnya, dan senyum2 sendiri saat mengingat permainan mereka sekarang yang akan berasa jadul 10 atau 20 tahun mendatang.

Dan tau gak? waktu aku masih sekolah MIN, aku udah dengar lagu Sugar Ray, Roxette, baca Belenggu, nonton a few Good Men. tapi apakah mendadak aku menjadi dewasa karbitan? jawabannya adalah tidak. aku bahkan merasa jiwa anak2 masih terikat kuat dalam diriku (bahasanya bikin pengen gantung diri). coba deh liat di film Now & Then, emang keseringannya anak-anak ingin bergaya seperti orang dewasa karna mereka menganggap orang dewasa itu keren. tapi tenang aja, pada usia tertentu, mereka akan menemukan jati dirinya, bergaya dan mendengarkan musik yang beneran mereka suka (bukan karna lagi heboh). jadi daripada membanding2kan anak jaman dulu dengan anak jaman sekarang, lebih baik biarkan saja mereka menikmati masa kanak-kanaknya yang berbeda dengan kita.

Bukannya mau sok2an membela anak 2000an, cuma ngerasa aneh aja kalau kita terlalu membangga-banggakan generasi sendiri dan menghina generasi berikutnya. itu saja.

*gara-gara ngomongin masa kecil, sumpah jadi kangen sama  lucu-lucuan + serunya Animorphs*


Back to Top